Renungan Pendidikan #24 – Merekalah alasan mengapa kita ada di muka bumi

Bismillah.. semoga postingan kali ini disertai rahmat dan berkah Allah SWT.
Reff Mubaligh: Harry Santosa.

Jika beriman dan bersyukur, sesungguhnya menjadi Ayah Bunda adalah aktifitas yang paling indah dan sangat menyenangkan di muka bumi.

Luqmanul Hakim adalah sosok ayah yang paling mengimani dan mensyukuri semua karunia fitrah yang Allah berikan pada anak anaknya, sehingga memiliki kemampuan mendidik yang hebat bahkan namanya diabadikan di dalam alQuran.

Sayangnya, banyak para orangtua hari ini yang kurang mengimani dan mensyukuri kenyataan bahwa Allah swt telah mengkaruniakan begitu banyak kebaikan berupa potensi fitrah2 baik yang telah ada semenjak anak anak mereka dilahirkan.

Pada kenyataannya banyak dari kita para orangtua yang tidak yakin dengan potensi2 fitrah yang ada pada anak2nya sehingga terlalu mudah melalaikan pendidikan anak2nya atau sebaliknya terlalu obsesif menggegas dan mencetak anak2nya.

Jika memahami peran mendidik dalam landsekap peradaban, maka pekerjaan mendidik anak adalah pekerjaan para Nabi sepanjang sejarah,… Selanjutnya

Renungan Pendidikan #23 – Mari kita kembalikan peradaban dunia kepada kesejatiannya

Bismillah.. semoga postingan kali ini disertai rahmat dan berkah Allah SWT.
Reff Mubaligh: Harry Santosa.

“Buat apa kita ajarkan anak kita syariah, jika tidak kita siapkan generasi aqilbaligh, yaitu generasi yang mampu memikul semua tanggungjawab syariah dan mampu menjalani peran dan misi penciptaan manusia di muka bumi, tepat dimulai ketika mencapai aqilbaligh”.

Sebuah nasehat yang provokatif, yang membangunkan jiwa jiwa kita yang tertidur dan terperangkap rutinitas serta tujuan tujuan hidup pragmatis yang membutakan tujuan dan misi sesungguhnya dari penciptaan kita.

Padahal tujuan dan misi penciptaan adalah hal pokok yang wajib ditemukan dan yang menjawab mengapa kita harus ada di muka bumi.

Sesungguhnya inti pernikahan adalah melahirkan dan mendidik generasi peradaban. Dan inti mendidik adalah agar generasi mendatang, yaitu anak anak kita, kelak mampu menjalankan peran peradabannya yang merupakan misi penciptaan (ultimate purpose) manusia di muka bumi. Syariah adalah pedoman yang melingkupinya.

Begitu pentingnya hal ini maka… Selanjutnya

Imanan wa Ihtisaban #10

Bismillah.. semoga postingan kali ini disertai rahmat dan berkah Allah SWT.
Reff Mubaligh: Harry Santosa.

Sepuluh hari terakhir dari 30 hari atau etape terakhir dari 3 etape Ramadhan, seharusnya menjadi puncak perjuangan menggapai sebanyak pahala di malam malam Qadr menuju 1 Syawal agar pada hari finishnya kita kembali fitri.

Begitupula dalam kehidupan, sepertiga waktu terakhir usia kita seharusnya merupakan pacuan produktifitas menebar manfaat secara eksponensial menuju husnul khatimah, bertemu Allah dalam keadaan seperti semula.

Begitupula Muhammad SAW, sejak diangkat menjadi Nabi di usia 40, maka 23 tahun atau sepertiga akhir hidupnya sampai wafatnya adalah masa masa prestasi spektakuler menuntaskan tugas atau misi Kenabiannya. Begitulah orang orang hebat sepanjang sejarah, menjelang akhir hayatnya justru menempuh masa emasnya atau golden age nya.

Namun sayangnya banyak orang di sepertiga waktu terakhir hidupnya malah berhenti berkarya, berhenti bekerja, lengser keprabon, mandeg pandito, menikmati uang dan simpanan pensiun dengan… Selanjutnya

Renungan Pendidikan #22 – Mari segera rancang pendidikan anak anak kita yang membangkitkan fitrah2 baik mereka

Bismillah.. semoga postingan kali ini disertai rahmat dan berkah Allah SWT.
Reff Mubaligh: Harry Santosa.

Sadarkah kita, bahwa anak anak kita, generasi kita, digiring memasuki sistem pendidikan berorientasi persaingan atau kompetisi yang menyengsarakan dan membahyakan kebudayaan dan akhlak manusia?

Kompetisi terlihat sepintas sebagai sebuah hal yang biasa, layaknya perlombaan olahraga atau sebagai kemestian bisnis, dsbnya. Ketika diingatkan bahaya kompetisi maka selalu pertanyaannya adalah, “bukankah orang perlu berkompetisi agar menjadi unggul atau terlihat unggul?”.

Ingatlah bahwa menjadi unggul bukanlah secara tunggal mengungguli semua orang bak anak Tuhan ala Yahudi atau ras termulia ala nazisme, namun menjadi unggul adalah menjadi paling bermanfaat dan paling menebar rahmat atas semua manusia, ummat dan bangsa dengan fokus tumbuh atas keunikannya sendiri lalu bekerjasama dengan beragam keunggulan unik yang lainnya sebagai karunia Allah swt.

Siapapun tahu, bahwa sebuah sistem pendidikan adalah alat pembentuk karakter… Selanjutnya

Imanan wa Ihtisaban #9

Bismillah.. semoga postingan kali ini disertai rahmat dan berkah Allah SWT.
Reff Mubaligh: Harry Santosa.

Beberapa tahun silam, seorang ibu menuliskan statusnya di sosial media sbb

“Alhamdulillah anak saya yang hafizh alQuran, sekarang sudah tamat dari ITB, mohon doanya agar segera diterima bekerja”

Apa yang kita fikirkan dan imajinasikan ketika membaca status ini? Mungkin sebagian besar kita merasa baik baik saja dengan status ini, tiada yang nampak salah, itu doa yang baik.

Itu memang doa yang baik dan biasa saja dalam masyarakat modern dimana orang berfikir bahwa begitulah kehidupan, bagaimana agar anak bisa setinggi tingginya bersekolah, rajin beribadah, menguasai ilmu agama dan ilmu dunia, lalu kuliah di kampus wah, menikah, dapat pasangan sholih/sholihah, bekerja di tempat basah, bisa hidup sosial kelas menengah sampai mewah, banyak sedekah lalu wafat husnul khotimah dan masuk jannah. Ini kehidupan yang biasa saja, life as usual.

Namun, andai kita kaitkan dengan konteks maksud penciptaan (the purpose of life), dimana Allah… Selanjutnya