🌴🌴🌴 🐫🐫🐫 🌴🌴🌴 🌍ONE DAY ONE SIRAH 🌍 🌀  MATERI 20  JILID 1 🌀

🐫 *TEBUSAN SERATUS UNTA*🐫
Dengan membajakan hati, Abdul Muthalib  menuntun Abdullah menuju sebuah tempat di dekat sumur Zamzam yang terletak di antara dua berhala Isaf dan Na’ila. Di tempat itulah biasanya orang orang Mekah melakukan pengurbanan hewan untuk dewa dewa mereka. Namun, masyarakat semakin keras menghalangi Abdul Muthalib melakukan niatnya. Akhirnya, kekerasan hatinya pun luluh.
“Baiklah, tetapi apa yang harus kulakukan agar berhala tetap berkenan kepadaku?”
“Kalau penebusannya dapat dilakukan dengan harta kita, kita tebuslah,” kata Mughirah bin Abdullah dari suku Makhzum.
Setelah diadakan perundingan, mereka sepakat menemui seorang dukun di Yatsrib. 
“Berapa tebusan kalian?” tanya dukun wanita itu.
“Sepuluh ekor unta.”
“Kembalilah ke negeri kalian. Sediakan tebusan 10 ekor unta. Kemudian undi antara unta dan anak itu. Jika yang keluar nama anakmu, tambahlah jumlah untanya, kemudian undi lagi sampai nama unta yang keluar.”
Mereka pulang dengan lega dan segera mengundi dengan anak panah. Ternyata yang keluar adalah nama Abdullah. Mereka menambahkan tebusan unta dan mengundi lagi. Ternyata, lagi lagi nama Abdullah yang keluar. Demikianlah, Abdul Muthalib menambah dan menambah terus jumlah unta. Ketika jumlah unta sudah mencapai 100 ekor, barulah nama unta yang keluar.
“Dewa sudah berkenan,” seru orang orang.
“Tidak, “bantah Abdul Muthalib. “Harus dilakukan sampai 3 kali.”
Akhirnya, setelah 3 kali dikocok, yang keluar adalah nama unta. 100 ekor unta itu pun disembelih dan dibiarkan begitu saja tanpa disentuh manusia dan hewan karena mereka beranggapan bahwa unta itu untuk dewa.

📝Catatan tambahan 📝 

🌿 *Keturunan Dua Orang yang Disembelih*🌿
Diriwayatkan dari Rasulullah bahwa beliau bersabda , “Aku adalah anak dua orang yang disembelih.” Yang dimaksud oleh beliau adalah Nabi Ismail nenek moyangnya, dan Abdullah ayahnya.

🍀Kisah ini diambil dari Buku Muhammad Teladanku penerbit : Sygma 🍀

▶ Materi 20 Jilid 1🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨🇲🇨

Leave a Reply